Pabila Niat Murni Disalah Erti

Sejak kecil lagi, aku sudah memahami nilai wang. Sejak kecil lagi, aku sudah mengerti bahawa meskipun keluargaku tidak susah, namun kami bukanlah orang berada. Masih kuingat, semasa kami dibawa keluar membeli-belah, barangan yang harganya melampaui dua puluhan dolar dianggap terlalu mahal dan tidak akan mendapat kebenaran pembelian daripada kementerian kewangan (ibukulah itu).

Atas kesedaran itulah, aku bertekad, aku tidak mahu menjadi bebanan dari segi kewangan kepada ibu bapaku. Sudah banyak pengorbanan mereka untukku, lebih-lebih lagi dari segi kewangan kerana kelahiranku sebagai anak kelima melanggar dasar pemerintah waktu itu yang mahu rakyatnya berhenti melahirkan selepas mendapat dua orang anak, lantas orang tuaku dikenakan denda antaranya dalam bentuk saman, cuti bersalin tanpa gaji dan tiada sokongan bagi pendidikan anak yang ‘terlebih’ itu dalam bentuk dana Edusave bagi membiayai program tambahan sekolah.
Continue reading

Advertisements